Ponsel Buatan Indonesia, Mau?

Jumat, 28-12-2007 | 04:00:00-tribunkaltim.co.id

PONSEL asing telanjur masuk di Indonesia, sebagian besar memiliki brand awareness yang sangat baik di benak para pengguna ponsel di tanah air tercinta. Sebut saja merek Nokia, produk yang paling laris dan paling banyak dipakai warga Indonesia. Citra vendor ponsel asal Finlandia ini begitu kuat, sehingga yang terbayang adalah produk yang berkualitas, fitur yang canggih atau desain yang elegan.

Atau sebutlah nama Sony Ericsson, maka akan tergambar dalam benak sebagian besar penggunanya, sebuah teknologi yang menonjolkan tata suara untuk seri walkman-nya. Namun, bagaimana dengan ponsel buatan Indonesia seperti Nexian, StarTech dan Vitell? Bisa jadi, orang masih meragukan reputasinya. Vendor Indonesia memang bisa dibilang sangat terlambat, karena baru berdiri setelah Indonesia dikuasai vendor asing. Masih perlu waktu beberapa tahun lagi untuk menaikkan reputasi.

Padahal, ponsel-ponsel Nokia, Sony Ericsson dan bahkan Motorola yang beredar di Indonesia, sebagian besar justru diproduksi di Cina. Bahkan sekitar 85% ponsel yang beredar di Indonesia di produksi di Cina. Hal itu disebabkan karena Cina melayani distribusi di Negara Asia terdekat seperti Indonesia.

“Kami mengakui, sebagian dari produk Nokia dibuat oleh pabrikan Nokia di Cina. Kenapa? Ini untuk memenuhi kebutuhan handset Nokia untuk user Asia khususnya. Sebab Cina melayani distribusi di Negara Asia terdekat seperti Indonesia. Mengenai spare part, tak perlu khawatir Nokia bertanggung-jawab atas layanan purna jualnya”, ungkap Dominikus Susanto, Product Marketing Manager Nokia yang dikutip dari situs internet.

Bukan menjadi rahasia umum, Cina memegang peranan penting dalam industri telekomunikasi, puluhan merek ponsel diproduksi di sejumlah kawasan industri negara ini. Data yang dihimpun News Ponsel menyebutkan, hampir semua ponsel Nokia yang beredar di Indonesia diproduksi di Cina, sebut saja Nokia 8800 yang dibuat oleh Lamax Group Co. Ltd. di Guandong Cina. Ponsel terbaru seperti Nokia N73, N93 juga diproduksi di provinsi Guandong, Cina tepatnya di kota Shenzhen. Begitu juga Nokia N70, 6680, dan 6630 dibuat oleh Potasen (HK) Technology Limited. Ponsel buatan Cina ini juga diekspor ke Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Perancis, Itali, Yordania, Australia, Canada, dan Swedia.

Shenzhen, kota yang dahulu hanya sebuah perkampungan nelayan, dan dihuni tidak lebih dari 50.000 orang itu kini menjelma sebagai kota teknologi. Hampir semua pabrikasi besar elektronik dunia berkumpul dan memproduksi barang mereka di kota ini. Shenzhen Daily melaporkan, 750 juta hingga 780 juta ponsel yang diproduksi secara global pada tahun lalu. Produksi ponsel di Cina berbagai merek mencapai 300 juta ponsel, 80 juta diantaranya dibuat di Shenzhen.

Di Cina sendiri terdapat 17 perusahaan, sudah ada 54 perusahaan dari Negara asing mendapat lisensi untuk memproduksi ponsel dan membuat pabrik di Shenzhen. Tiga vendor terkemuka dunia, Nokia, Motorola dan Samsung telah melakukan assembling produk mereka di Shenzhen. Menurut Huang Zhaohui, Chairman of Shenzhen Transit Communication Equipment Limited seperti dikutip dari Shenzhen Daily, perusahaan yang ada di Shenzen mampu menghasilkan 90% komponen ponsel. Hal ini dinilai masuk akal karena biaya produksi di Cina memang lebih murah.

Nah, jadi bagi pengguna merek-merek terkenal, jangan keburu bangga. Begitu pun bagi pengguna ponsel buatan dalam negeri, tak perlu merasa minder. Justru, dengan menggunakan ponsel buatan Indonesia, secara tidak langsung kita sudah mendukung kemajuan bangsa menuju kejayaan di bidang teknologi. (fix)

About these ads

45 Komentar

  1. aboy said,

    November 13, 2008 pada 7:14 am

    Harusnya Indonesia lebih mengutamakan produk buatan dalam negeri…
    Oke Lah produk yang udah terkenal ada di pasar indonesia tapi kalo produk2 dr China mending diilangin aza biar g jadi saingan produk Lokal..

  2. Desember 5, 2008 pada 9:24 am

    Tolong info apa saja merk2 HP buatan RI (berikut harganya), karena saya dengar, bahwa mutunya serta fiturnya juga ngga kalah dgn merk2 yg udah terkenal.

    Trims sebelumnya
    Mobile: 02194862406

  3. ricko said,

    April 28, 2009 pada 3:43 am

    produksi massal aja ponsel buatan Indonesia biar bersaing dengan ponsel china banyak tapi berteknologinya tinggi…..

  4. Anyun said,

    Mei 24, 2009 pada 1:03 pm

    Gue punya HP buatan indonesia, Nexian NX-G900, mirip blackberry, ato bbb..bukan blekberi…tapi gue bangga makeknya, harganay murah cuma 1 jt…udah cukup lengkap fiturnya…cuma kurang 3G aja. Blackberry juga gak ada 3G nya, cuma yang keluaran baru aja yg ada..itupun harganya SELANGIT…

    Online bisnis gue lancar banget pakek nih HP, layar lumayan lebih gede dari HP pada umumnya, dual GSM aktif bersamaan, GPRS, built in ebuddy messenger, ym, gtalk, facebook chat, link langsung ke facebook buat update sama kasih komen, built in mini opera browser, bisa POP3 mail (download email dari yahoo.co.id dan gmail), musik nya jernih banget suaranya, keypad lengkap model keyboard kayak blekbery, kamera VGA kualitasnya lumayan warna cerah, Radio FM (bb gak ada radio), bonus memory card micro SD 1 GB, bisa instal2 software java lainnya sesuai kebutuhan….

    Kalo Blackberry punya jaringan BIS (Blackberry Internet System), kalo Nexian G900 (Nexberry) built in XL sebagai fix jaringan telekomunikasinya (di lock, paten, gak bisa diapus)..tapi masih ada satu slot GSM free yg bisa diisi simcard lainnya…

    Aku sih puas banget pakek nih HP, apalagi harganya cuma 1 jt DOANG dengan fiture yg udah canggih…

    Dah…kalian mulai buang jauh2 deh pelan2 image brande HP (Nokia, Soner, dll)..coba pakek buatan indonesah…

  5. Anyun said,

    Mei 24, 2009 pada 1:07 pm

    o ya..lupa..Nexian itu pabriknya di Cileungsi Gunung Putri, Bogor…makanya distribusinya mulai dari area jabodetabek dulu..buat orang Bandung ato Surabaya…sori banget ya kalo banyak yang gak kebagian G900 nya..soalnya di jabotabek aja pada INDEN..alias banyak yang pesen sampe antri kayak uler naga bonar…..di Roxy mas sampe hampir setiap counter ngasih pengumuman tertulis “NX-G900 INDEN”…

    Patut berbangga deh sama produk satu ini..ayo dukung terus…

  6. dhave arya said,

    Juni 13, 2009 pada 3:06 am

    saya harap produsen lokal lebih meningkatkan lagi kualitasnya,biar bisa bersaing didalam negeri dan di luar negeri. BIAR MEREKNYA GO INTERNATIONAL KAYAK NOKIA & SONER!

  7. Yulias Valet said,

    Juli 17, 2009 pada 9:00 am

    Gw baru beli HP Nexian NX G-900 yg kata orang buatan Indonesia.
    Jika ini benar2 asli 100 % buatan Indonesia gw bangga banget makainya,
    karna sebelumnya gw pake Hp china, padahal ternyata orang Indonesia mampu bikin Hp yag bagus dan berkualitas,
    Kembangkan terus Nexian, Star Tech dan Vitell, tolong buat HP 3G, Hp kamera yg lebih bagus dan Walkman yang Oke banget..

  8. Ramdhan said,

    Agustus 5, 2009 pada 12:50 pm

    Aku suka nokia krn harga jual kembalinya gak terlalu jatuh. Aku suka SE terutama seri W & C krn musik n hasil kameranya yg mantap. Aku suka samsung krn layarnya yg bening n layar sentuhnya (walaupun gak secanggih layar sentuh milik iphone & HTC – kemahalan hehehe…). Aku juga pingin nyoba HP lokal buatan eh merek indonesia tapi masih ragu dg kualitas (terutama keawetannya) dan harga jual kembalinya. Bagaimana nih, Aku jadi bingung di satu sisi Aku cinta produk indonesia tp di sisi lain ragu dg kualitas dan harga jual kembalinya…

  9. mr.jemby said,

    Agustus 30, 2009 pada 7:46 am

    Gw bangga dah ma produk indonesia… kebetulan gw juga pake hp nexian yang indosat punya… tadinya gw mw bli hp nokia e 63 setelah gw tau nexian produk indonesia gw jadi buang jauh2 pikiran bli nokia…. tadinya gw pikir cina makanya gw males…. yang bikin gw bangga juga gak cuma hp tapi laptop kayak zyrex n axioo yang udah mampu bersaing dengan desaign serta komponen yang sudah bersaing dengan produk luar….
    pokoknya maju truslah teknologi indonesia

  10. andro said,

    September 9, 2009 pada 4:32 am

    aku yakin klo aja indonesia bisa terus ngembangin hp yg dah ada bakal bisa nyaingin produk luar…
    buat juga brand sndiri, jangan make brand dari luar…
    kita semua berharap banyak sama produsen hp yang ada di indonesia..
    Hidup teknologi indonesia…

  11. ferdhi andhika said,

    Oktober 1, 2009 pada 2:15 pm

    gw kerja ama tingal di sydney..gw pake bb bold ama iphone ..tapi satu hp yg gw sering pake (|maklum nomer gw banyak) nexian 200d dual gsm cdma.gw beli 2 thn yg lalu..temen2 gw tanya hp apa tuh..gw bilang indonesian mobile.mereka kaget ama fiturnya..ada touch screen ama dual sim..biarpin gw tingal di luar gw bangga bgt ama hp indonesia..i am indonesia and i am proud of it,,,gw barusan pulang berapa minggu lalu…gw beli nexian yg kaya bb … biarpun ngak secangih bb bold gw…gw suka bgt pakenya..gw bawa ke kantor gw …gw kasih liat ke temen2 gw…gw salut man..sama product indonesia..i am proud to be indonesian…go indonesia….. ps: katanya laptop merek zyrex itu buatan indonesia juga ya ? anyone know?

    • Anyun said,

      Oktober 12, 2009 pada 11:57 am

      Nexian G900 awet kok…udah lama gue pakek, batrenya jg lumayan tahan lama.

      Kalo kamu punya bisnis online, sering terima email, sering pakek messenger multi account (jadi beberapa account ym,gmail, fb,msn dll bisa langsung online bersamaan) ni HP udah lebih dari cukup…

      Bahkan kalo kita punya beberapa account YM bisa online semuanya bersamaan…asik juga tuh..YM buat PC aja gak bisa begitu…

      Dah beli aja…ngapain mahal-mahal beli BB beneran…mendingan buat nyekolahin anak.

      O ya..kalo Notebook merek asli indonesia..ada yb varu tuh…ELEVO…cuma 2,4 jt bisa dicicil 6X tanpa bunga dan sudah include WINDOWS XP HOME ORIGINAL…..Mantep banget lah….temen gue beli bner2 gak ada cacad nya…..

      Cobain deh…..

  12. Ata said,

    Oktober 24, 2009 pada 12:23 am

    Bahwa keraguan itu sesungguhnya dari setan…

  13. Ata said,

    Oktober 24, 2009 pada 12:25 am

    Hi..duplah.. indonesia..raya..

  14. freza said,

    Desember 8, 2009 pada 6:07 pm

    menurut saya kita jangan berbangga dahulu produk elektronik mana yang
    asli buatan indonesia apakah betul pabriknya ada diindonesia untuk
    fabrikasi, engginering diproduksi diindonesia dari produksi hilir hingga hulu seperti dijerman, jepang, amerika hingga cina mandiri teknologi yang mulai bangkit seperti proses pasir silika saja untuk menjadi bahan komponen elektronik saja tidak ada pabriknya diindonesia yang ada hanya perusahaan perakitannya saja.. jadi bangsa ini hanya merakit bukan produk asli indonesia.. maluuu…. kenapa harus dibanggakan coba buka hp yang mengatakan merek buatan dalam negeri.. apa nama merek mesin kecil didalam hand phone anda baca namanya cina.. diproduksi dicina.. ada tulisan made in indonesia apa maksudnya hanya perakitannya saja diindonesia bukan manufaktur by indonesia.. hasil karya indonesia.. kedepan bangsa ini harus menjadi jepang, jerman yang handal mandiri teknologi tidak ketergantungan teknologi bukan bangsa yang ngaku2 mengklam produk bangsa lain. jika ada hanya perakitan dan assemblingnya saja.. panasonic, toyota, sharp hingga sony lihat sekarang sony sudah memindahkan perusahaan perakitannya dicina yang dulunya diindonesia apa bisa dibilang sony buatan indinesia yang ada buatan cina tapi apa betul buatan cina atau hanya perakitannya juga dicina itulah perakitan lihat pabrik asli penghasil komponen2 elektronik sony dimanakah berada dijepang.. itukan buatan jepang jangan ngaku2 buatan indonesia maluuu…. coba lihat hanya perakitan saja. buka http://industri-indonesia.blogspot.com maksud saya bukan mengejek menjatuhkan atau membanggakan produk tertentu tetapi agar kita tersadar bahwa kapan ya ada asli membawa nama merek asli indonesia seperti garuda yang asli nama indonesia, pindad yang membuat senjata, PT.pal yang membuat kapal hingga korvet kapal perang, texmaco pabrik terbesar diasia tenggara pabrik mesin pembuat berbagai macam mesin hingga mesin truk dengan nama perkasa, mesin panser pindad yang memakai mesin perkasa buatan texmaco kelihatan bedanya bukan mana perusahaan asli produk indonesia perusahaan nasional dan perusahaan asing multinasional yang hanya mengkadalin bangsa ini seolah2 itu produk bangsa indonesia

    • Anyun said,

      Mei 4, 2010 pada 11:42 am

      Segala sesuatu ada prosesnya bung Freza. Jepang sebelum bisa bikin mobil dia niru mentah-mentah mobil Jerman, terus mulai jadi perakit mobil an akhirnya bisa ngembangin teknologi mobil sendiri.

      Cina juga, dari tukang jiplak motor honda, sekarang bisa bikin mesin mobil sendiri.

      Dari cuma ngerakit barang elektronik merek Eropa, sekarang udah bisa bikin komponen elektronik sendiri.

      Semua itu berangkat dari meniru, merakit, mengkombinasi antara komponen import dan komponen lokal.

      Intinya….AKU MAU MELAKUKANNYA…nggak cuma diem aja.

      Mungkin indonesia belum bisa 100% memproduksi teknologi tinggi dari nol tapi, masih kombinasi antara komponen import dan lokal. Tapi biarpun agak telat dibanding negara tetangga, kita sudah mulai setahap demi setahap dan mudah-mudahan kedepannya bisa seperti Jepang.

      Itulah proses, nggak bisa instan bro..yang penting, KITA TETEP HARUS BANGGA dengan apapun yang bangsa ini hasilkan asalkan positif…harus didukung dan..BELILAH PRODUK BUATAN INDONESIA.

  15. nievicewalk said,

    Desember 10, 2009 pada 1:04 am

    hiDup lah Indonesiaku….I love u indonesia
    teruskan berjuang demi nusa dasn bangsa
    makmurlah dan berjaya terus

  16. freza said,

    Desember 12, 2009 pada 5:35 am

    cek pabriknya.. cek pemiliknya.. cek teknologinya.. semua disebutin diatas buatan cina coba cari sebutkan pabrik mana buatan indonesia.. tahukah kau banyak yang tak beres.. Nexian itu cina terus apa lgi laptop axioo buatan cina juga itu beli brand saja indonesia yaitu beli merek saja.. tetap saja pekerjanya teknologinya kepunyaan cina.. bukan seperti toyota asli jepang.. mutsubishi asli jepang.. bgaimana indonesia adakah yg asli indonesia ada maspion.. pindad perusahaan senjata indonesia asli.. dirgantara perusahaan pesawat indonesia asli.. tahukahkau kalau elektronik indonesia itu tak ada seperti dilagunya saykoji.. tahukah kau

    • Anyun said,

      Mei 4, 2010 pada 11:47 am

      Gpp laaahhh…namanya juga proses belajar, yang penting made in indonesia…dibuat di indonesia, oleh orang indonesia dan yg pasti, dengan demikian akan ada yg namanya PROSES TRANSFER TEKNOLOGI…pasti satu saat nanti bisa bikin sendiri dari nol..

      dan bukan “made in indonesia” lagi ..rapi “made by indonesian technology”…cina juga hanya made in china, bukan made by china technology…teknologi tetep empunya eropa sama jepan atau korea…

      Tapi cina tetep mau membuat an mau bangga dengan produknya dan MAU BELI DAN PAKEK produknya..

      makanya maju..kalo mau maju ya kayak cina..cintai produk sendiri

    • Anyun said,

      Mei 4, 2010 pada 11:47 am

      Gpp laaahhh…namanya juga proses belajar, yang penting made in indonesia…dibuat di indonesia, oleh orang indonesia dan yg pasti, dengan demikian akan ada yg namanya PROSES TRANSFER TEKNOLOGI…pasti satu saat nanti bisa bikin sendiri dari nol..

      dan bukan “made in indonesia” lagi ..tapi “made by indonesian technology”…cina juga hanya made in china, bukan made by china technology…teknologi tetep empunya eropa sama jepan atau korea…

      Tapi cina tetep mau membuat an mau bangga dengan produknya dan MAU BELI DAN PAKEK produknya..

      makanya maju..kalo mau maju ya kayak cina..cintai produk sendiri

    • sandyblackmore said,

      Desember 3, 2010 pada 4:45 am

      aku ttp bangga produk2 INDONESIA…. POLYTRON OKE jg kog

  17. Regas said,

    Januari 4, 2010 pada 6:35 am

    Low bisa pasaran hp indonesia ini d perluas donk
    gw jg siap pake
    nh

  18. Regas said,

    Januari 4, 2010 pada 6:36 am

    Maju terus indonesia dalam segala produknya.

  19. Miftahudin said,

    Januari 10, 2010 pada 3:44 pm

    I LOVE INDONESIA…..

  20. Dodepalong said,

    Januari 20, 2010 pada 12:08 pm

    Majulah Indonesia dgn teknologinya yg b’mutu! aq pgn bgt py elektronik buatan indo y b’mutu. smoga da respon!!

  21. muhammad iqbal said,

    Februari 2, 2010 pada 2:25 pm

    Andai saja dari dulu aku tahu kalo indonesia dah punya hp sendiri, dah pasti aku akan membeli hp tersebut. dari dulu.

  22. Meliala said,

    Februari 8, 2010 pada 3:06 pm

    Saya menganggap kritikan bung Freza adalah yang harus kita jawab bersama kedepan karena bangsa kita bangsa yang besar dengan sdm yang besar dan pangsa pasar yang besar tentunya. Mari kita majukan bangsa ini bersama-sama dengan meningkatkan sdm kita. I love Indonesia.

  23. I Kadek Darmayuda said,

    April 6, 2010 pada 2:32 pm

    Saya maunya merknya memakai nama indonesia dan tidak ada embel-embel luar, tapi itu harus ada yang berani investasi. Yang penting harganya jangan mahal banget. JAYALAH INDONESIA.

  24. AHMAD said,

    Mei 20, 2010 pada 7:33 am

    HAND PHONE CINA BRAND LOKAL BANJIR KAYA AIR,KE PASARAN INDONESIA KAYAKNYE GA BISA KEBENDUNG SAMPE2 BANYAK HANDPHONE INTERNASIONAL YANG JADI LESUH KARNA SEMAKIN SEMPIT PASARNYA,EH AKHIRNYA GW KEPINCUT JUGA BELI HP CINA MERK DIGA TYPENYA G227 GILE LENGKAP BANGET HARGA KEJANGKAU GA MAHAL LAGI FITURNYE LENGKAP BANGET,MAKASIIIIIIIIH DIGA

  25. andres said,

    Juli 11, 2010 pada 12:08 am

    bisa sih indonesia punya merk hp sndiri,,tp kalo jatuh psti lngsung masuk tong sampah,,,hi hi hi

  26. Wiwied SMPN 3 RSBI Batang said,

    Juli 23, 2010 pada 12:15 pm

    Apa iya sih Nexiat, StarTech, dan Vitell buatan Indonesia? Bohong Besar lu… Seinget gua, 3 ponsel ntu adalah buatan Cina.

  27. Dwicky Wijaya said,

    Juli 23, 2010 pada 12:17 pm

    Kayak-kayaknya Nexian, StarTech, dan Vitell bukan buatan Indonesia dech, tapi buatan Negeri Mata Sipit China?

  28. salomon said,

    Agustus 27, 2010 pada 12:52 pm

    saya pengguna nokia e63 setelah saya buka cassing belakang
    barulah ketahuan ternyata di dalamnya ada tulisan
    made in china d batrai made in china hear phone made in china
    jadi kesimpulanya kta jgn berbangga menggunakan vendor2 besar nan ternama….blum tentu vendor bsar tsb lebih baik dari produk lokal

    menurut informasi yg saya dpt nexian bkanlah 100% buatan indo
    ttp papan pcbnya dari taiwan so anda salah kapra jka mengatakan nexian adalah produk dlm negri yg ada nexian adalah rakitan indonesia

  29. aria said,

    September 8, 2010 pada 11:46 am

    JIKA ADA HP ASLI 100% BUATAN INDONESIA SAYA PASTI LANGSUNG MEMBELI …. HP APA JA ITU

  30. cumi said,

    September 22, 2010 pada 6:11 am

    kalo kita ngmng mslh teknologi…emang kita msh jauh ama prodc yg bredar saat ini…tp ini bsa msh awal…yaa kita brhrap aja untk kdpnya bisa brsaing dng prdc luar,,sprti aple mgkin…

  31. khery said,

    Desember 16, 2010 pada 3:10 pm

    gw pake Nexian sejak pertama muncul.
    Begitu liat produknya langsung jatuh cinta.
    Kwalitasnya gak kalah Oke sama Nokia, or Sony
    Bahkan sering jatuh, gak ada masalah….

    Maju terus produk Indonesia
    100% cinta produk dalam Negeri

  32. diphtegh said,

    Januari 23, 2011 pada 3:06 am

    thanks banget infonya.

  33. anak indonsia said,

    April 11, 2011 pada 11:07 am

    200jt lebih anak indonesia apa gk ada yg mampu membuat handhpone asli indonesia??saya sedih sekali.seandainya saya di kasih kesempatan belajar teknologi oleh negara,saya akan berjuang membuat handphone asli buatan indonesia!bpk presiden tolong sekolahkan anak2 bangsa untuk belajar membuat electronika asli buatan indonesia..pikirkan indonesia yg sekarang jdi tempat pembuangan brang2 electronika seluruh dunia!! jdi apa ini negara kita??mas trus2an jdi tong sampah untuk seluruh dunia????sedih saya..tolong sadarkan para pemimpin kita ya tuhan……….

  34. April 13, 2011 pada 11:27 pm

    [...] Ponsel Buatan Indonesia, Mau? (via KLIPING cyberMEDIA) Jumat, 28-12-2007 | 04:00:00-tribunkaltim.co.id PONSEL asing telanjur masuk di Indonesia, sebagian besar memiliki brand awareness yang sangat baik di benak para pengguna ponsel di tanah air tercinta. Sebut saja merek Nokia, produk yang paling laris dan paling banyak dipakai warga Indonesia. Citra vendor ponsel asal Finlandia ini begitu kuat, sehingga yang terbayang adalah produk yang berkualitas, fitur yang canggih atau desain yang elegan. Atau s … Read More [...]

  35. taufik said,

    Mei 9, 2011 pada 9:42 am

    Apakah HP. nexian 100% produk indonesia??, kalau ia sy bangga dengan nexian yg sudah saya miliki.

  36. fakhrurozi said,

    Mei 30, 2011 pada 1:24 am

    kalo aku si sbenernya bangga karo hp buatan lokal, dulu aku pernah punya nexian tapi udah tak jual so’ale butuh duwet,

  37. fakhrurozi said,

    Mei 30, 2011 pada 1:38 am

    skarang aku lagi pengen hp nexian lagi, apalagi aku dah tau kalo nexian dibuat di indonesia, oleh orang indonesia.

  38. ahmad rizkon said,

    Mei 31, 2011 pada 5:39 am

    MADANG-MADANG

  39. abdulloh said,

    Juni 21, 2011 pada 2:32 pm

    ya….tapi gak apa apa yang penting tidak seratus persen di impor…..yah sekarang mah ngerakit dulu nanti kita bisa bikin sendiri….tapi ada satu syarat mutlak….kalau korupsi sudah di basmi habis sebagai mana cina bangkit sekarang……kalau orang bangga dengan produk nokia, soner motorola yang sebenarnya di rakit di china ….kenapa kita gak bangga ….memakai nexian atau imo atau vitell….yang dirakit di kita……..walaupun teknologinya masih….campuran…..hehehh ……kita berharap…indonesia segera bisa menghasilakan produk2….teknologi…bukan hanya senang belinya saja……

  40. A Nizami said,

    Juli 13, 2011 pada 2:50 am

    Produk buatan Indonesia seperty Polytron, United, Nexian, dan Maspion itu OK kok. Saya sudah pernah memakainya. Malah lebih canggih dari produk bermerk yg lebih mahal.

    Contohnya DVD Player bermerk jarang ada yang pakai USB. Sekali ada seperti LG, tak mampu memainkan flashdisk yang ada file MPG. Sementara Polytron langsung mencari file video dan memainkannya.

    HP Nexian dengan harga Rp 300 ribuan, sudah ada kamera, tombol QWERTY, 2 sim card yg menerima dan mengirim secara otomatis, dsb. HP bermerk dgn harga Rp 400 ribuan saja belum tentu punya feature seperti itu.

    Dibilang cepat rusak, Phillips, Samsung atau pun Nokia kalau memang rusak 1-2 tahun saja juga rusak kok. Saya pernah mengalaminya.

    http://infoindonesia.wordpress.com/2011/04/20/inilah-produk-buatan-indonesia/


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 45 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: