BERSIHKAN PEMBULUH DARAH DENGAN COKLAT

Coklat zaman reformasi jauh berbeda dengan coklat zaman orba. Dulu ia dikira mengganggu kesehatan, sekarang dianggap menolong.

Pada zaman orba, kita enggan makan coklat karena ditakut-takuti akan rusak giginya (kalau masih anak-anak) atau naik kadar kolesterol darahnya (kalau sudah lansia). Soalnya, coklat mengandung gula dan lemak. Gula dalam coklat memang bisa merusak gigi kalau penggemarnya ogah menggosok gigi sebelum tidur. Walaupun ini bukan dosa coklat, namun coklat manis tetap saja dikambinghitamkan.

Momok lemak
Coklat juga dituduh meningkatkan kadar kolesterol darah karena ditebengi lemak coklat. Lemak ini lemak jenuh. Jadi niscaya mengandung kolesterol yang bisa meningkatkan kadar kolesterol darah kita. Untung, lemak ini dalam teknologi percoklatan sudah disingkirkan sebagian, agar kokoanya dapat dilarutkan dalam air, dikeringkan menjadi bubuk, atau dicetak menjadi batangan.

Supaya tidak rancu, istilah coklat (terjemahan dari chocolate Inggris) dipakai untuk menunjukkan hasil olahan bubuk cocoa (kokoa) yang sial sekali disebut “coklat” juga. Bubuk kokoa ini diambil dari biji pohon cacao (kakao), yang sial juga disebut “coklat” lagi. Rupanya, bahasa Indonesia kita kekurangan kosa kata, sampai ketiga bahan yang jelas berbeda-beda itu disebut “coklat” semua! Sebaiknya coklat dipakai untuk menunjukkan chocolate saja.

Tuduhan buruk terhadap lemak kokoa itu timbul ketika kolesterol belum kita ketahui bagaimana tingkahnya dalam tubuh.

Setelah kemudian ternyata ia terikat dengan suatu kompleks protein, membentuk lipoprotein, agar dapat diangkut oleh plasma darah ke seluruh bagian tubuh, maka kita membedakan dua jenis kolesterol: kolesterol jahat LDL (lowdensity lipoprotein), dan kolesterol baik HDL (highdensity lipoprotein).

Lemak kokoa ternyata sama sekali tidak mengandung kolesterol jahat LDL, tetapi kolesterol baik HDL.

HDL dikatakan baik karena ia mengumpulkan kelebihan kolesterol yang berlalu lalang di jaringan tubuh, untuk diangkut kembali ke hati. Di sini kolesterol dibongkar menjadi asam empedu, dan setelah selesai mencernakan lemak, dikeluarkan dari tubuh melalui ginjal dan “pintu belakang”.

Bersih-bersih lemak
Pada penelitian dengan 42 orang relawan “kelinci” percobaan di University of California, Davis, mereka masing-masing diminta makan satu batang coklat setiap hari, selama 27 hari. Hasilnya mengejutkan! Kadar kolesterol total dalam darah mereka tidak naik.

Kejutan kedua muncul ketika beberapa peneliti di universitas yang sama menemukan senyawaan flavonoid dalam coklat, seperti yang terdapat dalam anggur merah. Senyawaan ini sudah lama diketahui memperkuat pembuluh darah kapiler (pembuluh halus) tubuh kita. Karena kuatnya, tubuh lalu mampu membersihkan jantung dari kotoran kolesterol. Flavonoid dalam coklat diperkirakan juga membersihkan jantung dari kotoran seperti itu.

Cara membersihkannya memang tidak secara langsung. Ia mencegah LDL yang sebelumnya sudah ada dalam tubuh (dan bukan LDL berasal dari coklat), jangan sampai teroksidasi menjadi plak yang menyumbat pembuluh darah jantung kalau tertimbun terlalu banyak! Seorang “ekstremis” procoklat kemudian getol berpromosi, “Mari kita bersihkan pembuluh darah dengan coklat!”

Tetapi ini agaknya optimisme berlebihan.

Ajakan itu kebetulan didukung oleh kebijakan pabrik coklat Eropa dan Amerika yang memisahkan lemak dari kokoanya yang murni. Sebab, lemak ini dapat dijual tersendiri untuk memasok pabrik sabun wangi, lipstik, dan bahan kosmetik lainnya. Bagi pabrik coklat, lemak ini sebenarnya mengganggu karena membuat coklat mudah meleleh dalam suhu panas. Ini merepotkan pekerjaan penyimpanan dan pengangkutannya sebelum disantap konsumen.

Karena coklat batangan sangat diperlukan sebagai pendorong keriangan dan semangat juang para prajurit, markas besar tentara Amerika meminta pabrik coklat Hershey untuk menciptakan coklat batangan yang tahan panas. Itu akan dibagikan kepada para anggota pasukan tempur di gurun pasir Kuwait yang terik ketika menghadapi Perang Teluk melawan Saddam Husein tahun 1991.

Hershey berhasil menciptakan coklat Desert Bar yang tidak meleleh menghadapi suhu udara setinggi 60oC. Resepnya merupakan rahasia perusahaan itu, yang dijaga ketat jangan sampai dicontek perusahaan lain.

Mengapa tergila-gila?
Di Inggris dan Amerika, chocolate (yang lebih cepat ditangkap kalau disebut choc), sangat disukai masyarakat ketimbang kudapan jenis lain. Para wanita disinyalir lebih banyak mengkonsumsi choc dibandingkan dengan kaum pria. Wanita yang gelisah atau mengalami depresi, larinya ke choc. Sedangkan kaum pria larinya ke rokok! Tujuan mereka untuk mengatasi mood yang amburadul.

Kokoa memang sudah lama diketahui mengandung kafein, seperti kafein dalam kopi, dan theobromine seperti yang dikandung dalam daun teh. Senyawaan alkaloid ini bersifat vasodilator (zat yang menyebabkan pelebaran pembuluh darah). Akibatnya, otot yang tadinya tegang menjadi rileks, dan jantung yang tadinya lesu digiatkan lagi. Ini semua membuat mood jadi berubah. Dari murung ke riang. Coklat kemudian dipuji sebagai bahan periang dan pendorong semangat.

Orang Amerika menghabiskan coklat hampir satu miliar kilogram setahun. Berarti 5 kg tiap orang per tahun. Pada hari Valentine saja, mereka membelanjakan setengah miliar dolar untuk coklat. Diduga, kebutuhan mengemil dan makan coklat agak berlebihan itu bukan karena ingin memuaskan nafsu makan semata-semata, tetapi karena dorongan kultural juga. Selain nikmat, coklat menaikkan gengsi kalau dipakai mengemil dalam pertemuan elite masyarakat. Kudapan berisi coklat selalu terkesan lebih mewah daripada yang hanya berisi tepung, gula, susu, atau telur.

Kenyataan ini mendorong orang di seluruh dunia menyelipkan coklat ke bahan apa saja yang pantas dimakan. Permen diberi coklat. Biskuit diselipi coklat. Wafer dibalut coklat. Es krim, kue tar, dan sus diselundupi coklat. Di Indonesia malah ada getuk lindri dan roti bantat yang diberi coklat. (Slamet Soeseno)

dari : intisari/1999/Juni

BAJU COKLAT DAPAT DIMAKAN

Saking tergila-gilanya orang Eropa pada coklat, beberapa perancang mode merancang baju wanita dari coklat. Hasil karyanya dipamerkan di Chocolate Fashion Show bulan Oktober 1998 di Paris. Mungkin ini merupakan pameran adibusana coklat yang pertama kali di muka Bumi.

Baju coklat yang dipakai Stephane Rolland bisa bertahan sampai lebih kurang enam jam. Setelah pameran usai, coklatnya mulai meleleh, tetapi masih bisa disantap beramai-ramai.

Perancang Chantal Thomas membuat baju coklat yang dilapisi coklat manis, dan Sonia Rykiel malah menyumbangkan korset dari coklat seratus persen yang dapat dimakan.

Menteri Perdagangan, Kerajinan, dan Pengusaha Kecil dan Menengah, Marylise Lebranchu, menyambut pameran busana itu dengan pidato penuh harapan. “Ini benar-benar inovatif; mempromosikan dua industri mewah nasional Prancis!” tandasnya. “Industri adibusana dan industri coklat. Keduanya produk mewah andalan Prancis!”. (SS)

About these ads

5 Komentar

  1. angga said,

    April 12, 2008 at 8:53 am

    he

  2. Ririn said,

    Juli 15, 2008 at 7:43 am

    I don’t believed… ternyata coklat itu gak cuma enak tapi juga bikin sehat…
    tambah senang makan coklat neh… hehehe

  3. olive said,

    Juli 23, 2009 at 1:23 pm

    waaooo…
    Q juga penasaran..ingin meneliti cokelat…
    tp masih bingung…cokelat yang di makan per hari harus berapa gram dan berapa lama…??
    kalau cocoa powder brp dosis yang tepat untuk di konsumsi manusia..??
    kan biar bs di terapkan untuk masyarakat biar sehat semua… =)

  4. sunset88 said,

    Maret 3, 2010 at 6:39 pm

    Wow… back to basic nih…. welcome back my lovely chocolat..
    Btw, ijin copas ya… biar infonya bisa bermanfaat bagi kawan2 saya. TQ

  5. fredi said,

    Juni 25, 2010 at 3:38 am

    hebat juga yah si coklat itu,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 47 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: