Kelapa Sawit, Berkah atau Masalah?

Khudori
Selasa, 05 Juni 2007 | 12:33 WIB

Sejarah perkebunan adalah sejarah kepedihan. Komoditas perkebunan membuat bangsa ini dijajah. Nilainya yang tinggi membuat semua bangsa tergiur menguasainya. Sejarah mencatat bagaimana keuntungan besar diraih korporasi kartel VOC. Tanam paksa memberi Belanda uang 830 juta gulden. Agrarisch Wet 1870 adalah cikal bakal perusahaan perkebunan besar yang roh dan jiwanya hingga sekarang masih hidup, seperti dapat dilihat dalam struktur ekonomi dualistik. Dalam struktur ini, kehidupan perusahaan besar dengan manajemen dan organisasi modern berdampingan dengan perkebunan rakyat yang dilaksanakan oleh para pekebun kecil yang sederhana dan “tradisional”.

Pada 1970-an, pemerintah mengembangkan perkebunan besar badan usaha milik negara yang memakai utang luar negeri. Pola perusahaan inti rakyat perkebunan dikembangkan. Pada 1980-1990-an awal perusahaan besar swasta mulai masuk, didukung oleh program Perkebunan Besar Swasta Nasional dengan skema bank berbunga rendah. Peran pemerintah mendorong perkebunan besar, BUMN, dan swasta sangat besar. Luas area kelapa sawit milik BUMN dan swasta pada 1968 masing-masing hanya 79 ribu dan 41 ribu hektare. Pada 2006, dari 5,6 juta hektare perkebunan kelapa sawit, 57 persen dikuasai swasta, 30 persen rakyat, dan 13 persen negara. Dominasi perkebunan swasta hanya ada di sawit.

Peran pemerintah dalam mendorong perkebunan rakyat relatif kecil. Berbeda sikapnya terhadap korporasi swasta, perbankan kurang bersahabat dengan petani, bahkan sering dikatakan petani tidak bankable. Kenyataannya, perkebunan rakyat jadi tulang punggung penerimaan negara dan penyerapan tenaga kerja. Sebagai gambaran, area kakao rakyat kini sekitar 700 ribu hektare, kebun karet rakyat 3,5 juta hektare, dan kelapa 3,7 juta hektare. Saat ini sekitar 80 persen area perkebunan dikuasai rakyat, sedangkan sisanya oleh swasta dan BUMN. Selain sawit, perkebunan rakyat mendominasi. Rakyatlah yang jadi real investor-nya.

Kemajuan perkebunan kelapa sawit sesungguhnya berkat dorongan pemerintah dengan segala perangkat kebijakannya, mulai lahan hingga pembiayaan yang disubsidi. Saat ini, dengan lahan 5,6 juta hektare dan produksi CPO 16 juta ton, Indonesia jadi eksportir CPO terbesar kedua di dunia dengan pangsa 37 persen (11,3 juta ton CPO). Malaysia masih menguasai 42 persen pasar internasional. Dari produksi CPO 14,7 juta ton pada 2006, Malaysia mengekspor 13,5 juta ton. Selama bertahun-tahun sawit menjadi andalan ekspor.

Seperti tebu, kelapa sawit adalah “komoditas emas”. Dari sawit bisa dihasilkan puluhan produk turunan bernilai tinggi, baik pangan maupun nonpangan. Dibanding Malaysia, dalam hal sawit Indonesia memiliki sejumlah keunggulan komparatif. Pertama, Indonesia memiliki lahan dan tenaga kerja melimpah. Saat ini ada lahan 9,2 juta hektare, yang bisa diperluas menjadi 18 juta hektare. Perluasan lahan sawit Malaysia mentok. Kedua, biaya produksi CPO Indonesia lebih rendah daripada Malaysia. Dari studi ADB (1993), Indonesia memiliki daya saing lebih tinggi ketimbang Malaysia dan Papua Nugini. Bahkan studi Oil World (1998) memperkirakan Indonesia menyalip Malaysia pada 2010.

Sayang, keunggulan itu belum digali maksimal dengan menjadikannya komoditas primadona dalam menangguk devisa sehingga bisa menjadi solusi masalah pengangguran dan kemiskinan. Sejak zaman baheula, industri sawit tidak mengalami kemajuan berarti. Di tingkat petani rakyat, sawit berhenti sebagai aktivitas budi daya (on-farm) yang bernilai tambah kecil. Industri hilir (off-farm) yang mengolah sawit didominasi minyak goreng serta sedikit margarin, sabun, dan detergen. Sebagian besar kita mengekspornya dalam bentuk CPO yang value added-nya kecil. Dari 16 juta ton produksi CPO pada 2006, sebanyak 11,5 juta ton diekspor.

Sebaliknya, selain mengekspor CPO, Malaysia mengolahnya menjadi berbagai produk hilir bernilai tinggi. Malaysia unggul dalam produktivitas (3,21 ton CPO per hektare per tahun) ketimbang Indonesia (2,51 ton CPO per hektare per tahun). Malaysia juga berjaya karena ditopang 422 pabrik pengolahan, sedangkan Indonesia hanya 323 pabrik. Perbedaan ini mengakibatkan Malaysia mampu memanfaatkan 87 persen kapasitas pabrik terpasangnya yang mencapai 86 juta ton tandan buah segar (TBS) per tahun, sedangkan Indonesia 65 juta ton TBS per tahun.

Dampak kekurangan pabrik pengolah sawit di Indonesia tidak hanya pada daya saing yang rendah untuk produksi dan ekspor CPO, tapi juga mengakibatkan berdirinya pabrik-pabrik pengolahan CPO tanpa memiliki lahan sawit. Ini membuat jumlah produksi minyak sawit, kualitas produksi, dan harga tidak mampu diprediksi serta dikontrol dengan baik. Kondisi inilah yang mendukung perbedaan produksi dan ekspor kedua negara.

Sebetulnya, kerangka pikir yang dibangun oleh masyarakat perkebunan sawit kita merefleksikan kepentingan korporasi perkebunan besar. Pola pengembangannya menganut pola perkebunan berstruktur integrasi vertikal, yaitu pemilik pabrik pengolahan juga memiliki lahan perkebunan. Persoalan integrasi vertikal ini perlu dipelajari betul. Kita dapat belajar dari perusahaan seperti Nestle, yang memproduksi kopi, cokelat, dan lain-lain tanpa memiliki kebun kopi atau cokelat. Pabrik rokok pun demikian. Negara mendapat lebih dari Rp 35 triliun per tahun dari cukai rokok yang bahan bakunya dari petani tembakau dan cengkeh. Tapi sawit mayoritas diekspor dalam bentuk mentah (CPO).

Integrasi vertikal antara kebun dan pabrik pengolahan yang menggunakan luas lahan tidak terbatas akan menciptakan spatial monopoly. Di sektor hilir, industri olevin dan minyak goreng hanya dikuasai satu-dua perusahaan besar dengan penguasaan pangsa pasar yang besar pula. Pengaruh kuat dari sekelompok pengusaha yang memegang monopoli industri hulu kelapa sawit membuat industri hilir sawit tidak berkembang. Bagi pendatang baru, struktur monopolis ini sama artinya dengan entry barrier. Karakter monopoli ini tak hanya membuat perusahaan tidak efisien, tapi juga tidak kreatif dan inovatif.

Sebulan lebih harga minyak goreng melonjak tinggi. Petani sawit dan pengusaha pengolah sawit bersorak. Mereka menikmati harga yang tinggi. Tapi konsumen menjerit dan pemerintah pusing karena harga minyak goreng yang tinggi bisa mendongkrak inflasi. Sejumlah formula digulirkan, dari operasi pasar, kenaikan pajak ekspor, hingga subsidi. Ini solusi klasik yang diulang-ulang sejak 1990-an. Sampai sekarang kita belum mau menyusun solusi komprehensif agar rutinitas kenaikan harga minyak goreng tidak berulang. Berbeda dengan Malaysia. Dulu, negeri jiran itu berguru industri sawit kepada kita. Secara gradual, Malaysia membuat kebijakan sawit yang komprehensif, dari pembiayaan hingga riset, pasar, dan kelembagaan. Kini Malaysia berjaya, sedangkan Indonesia menjadi runner up dan tiap tahun diguncang masalah harga minyak goreng. Sebetulnya, kelapa sawit adalah berkah luar biasa. Namun, karena tidak becus, sawit menjadi sumber masalah.

Khudori, PEMERHATI MASALAH SOSIAL-EKONOMI PERTANIAN

dari : tempointeraktif.com

About these ads

10 Komentar

  1. riza broker said,

    Maret 20, 2008 pada 7:10 pm

    hello,…salam kenal

  2. parbutaran said,

    Maret 20, 2008 pada 7:11 pm

    Hello,..tukar2 info yuk. Saya tertarik dengan tulisan anda tentang kelapa sawit

  3. andre said,

    April 2, 2008 pada 4:31 pm

    hellooo..mas..

    kalau punya info lahan ataupun info investasi awal untuk membuka perkebunan sawit bisakah saya dikasih tau????…..

    thnks before..

  4. imam said,

    April 10, 2008 pada 4:26 am

    halo….
    mas, saya lagi bikin tugas akhir tentang dugaan kartel di industri CPO….
    boleh ga saya minta data-datanya lagi tentang pemain besar industri CPO dan jumlah (+persentase) kepemilikan lahan masing-masing perusahaan.
    saya tunggu e-mailnya….
    regards
    Imam Prayudhi
    08999107123

  5. Tedi Franoza said,

    April 20, 2008 pada 2:37 pm

    Mas kalo di sumatera kayaknya sawit lah yg akan bs jd primadona banyak OKB dr perkebunan sawit, ,,,,,mau tanya mas ada info dak di sumatera daerah mana yg akan dibuka lagi lahan sawit sy sngat tertarik ingin berinvestasi di sawit……thx ats perhatiannya ditunggu kbr beritanya

  6. klipingut said,

    April 21, 2008 pada 2:39 am

    Memang sawit skr jadi primadona disamping utk industri pangan, kosmetik juga untuk pengganti BBM yaitu sbg biodiesel, makanya harganya melambung mengikuti minyak mentah dunia. Banyak juga yang sembunyi2 jual CPO keluar karena harga tinggi, sehingga minyak goreng dalam negeri kalangkabut.

    Ttg investasi di Sumatra coba cari info ke Dinas Pertanian/Perkebunan di Riau atau Sumut apakah masih ada lahan bisa dikonversi jadi kebun sawit disana. Tapi setahu saya saat ini yang banyak dibuka ada di Kalimantan dan Papua.

    Bagus mau investasi di sawit karena ini akan jadi bahan bakar masa depan yang renewable dan tak akan habis (tak seperti bbm fosil ) yang akan mendukung perekonian nasional di masa depan.

  7. D@2nk said,

    Mei 30, 2008 pada 6:25 am

    memang utk kalimantan jadi primadonanya sawit setelah kayu alias hutan tidak ada lagi, tetapi di didaerah kami khususnya desa B. Pinang kec. sp. hulu Kab. Ketapang-Kalbar. kayaknya masih cocok dengan karet. Bahkan kami akan tetap memperthanankan perkebunan kaert kami dengan berbagai cara dan alasana.kerena kamai juga sudah banyak melihat contoh serta pengalaman, sekarang bahkan banyak penoreh dari luar yang datang ket4 kami, ya kerena di t4 mereka tidak ada lagi karet eperti dari Sangau.
    pokoknya Karet yes Sawit No…………………………………!!!!!!!!!!!!!!

  8. said nizam said,

    Agustus 14, 2008 pada 5:16 am

    SAWIT…………….HARUS DIKEMBANGKAN TERUS…………..HIDUP……HIDUPILAH PETANI SAWIT.

  9. michan said,

    Mei 18, 2010 pada 7:09 am

    sawit prospeknya sangat mantap bila di kembangkan,,karena produksi sawit merupakan produksi jangka panjang

    oh ya,,kirim donk kliping tentang manajemen perkebunan,,,perkebunan apa aja,,,

  10. ecko said,

    Juni 12, 2010 pada 9:22 am

    wah, infonya mnarik mas,,,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 45 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: