Mengapa Wanita Rentan Alami Gangguan Kemih?


TAK hanya pertambahan usia yang menjadi pencetus gangguan berkemih, perempuan usai melahirkan juga kerap mengalami gangguan ini. Banyak alasan yang mendasarinya. Misalnya, persalinan memakan waktu lama atau jabang bayi yang punya ukuran kelewat besar.

Mulyadi Tedjapranata, dokter Klinik Medizone di Apartemen Taman Kemayoran, Jakarta Pusat menjelaskan, pada saat melahirkan, bayi keluar melalui vagina. Proses ini menekan dinding vagina.

“Jika penekanan membutuhkan waktu lama dengan intensitas tinggi, kandung kemih akan mudah mengalami kerusakan,” ujarnya. Akibatnya, otot kandung kemih menjadi tidak lagi bisa berfungsi dengan baik.

Dahrial Daud, dokter kandungan dari Rumah Sakit Siloam, Tangerang menambahkan, dalam proses persalinan yang memakan waktu panjang, seorang ibu tentu akan menahan diri untuk tidak kencing.

“Proses merenggang yang terlalu lama juga menjadi penyebab melemahnya otot panggul pada wanita,” ajar dia.

Kondisi ini bahkan terjadi bukan saja saat melahirkan, tapi juga bisa terjadi saat bayi masih dalam kandungan. Tekanan pada kandung kemih yang secara terus menerus selama masa kehamilan juga akan membuat otot panggul tertekan sehingga tak bekerja maksimal.

Pun begitu dengan ukuran bayi yang terlalu besar. “Ini juga bisa menyebabkan saluran kandung kemih tertekan,” ujar dia.

Gangguan pada saluran berkemih bahkan juga berpotensi terjadi pascakelahiran. Perubahan hormonal setelah masa persalinan mempengaruhi kerja otot dalam kandung kemih. Tapi, ini bukan berarti tidak ada jalan untuk menyembuhkannya. Hal ini tentu tergantung dengan kadar berat dan ringan gangguan herkemih seseorang. Pada gangguan berkemih dengan kadar yang ringan, penderita masih bisa ditolong dengan menggunakan obat-obatan.

Tapi jika sudah parah, dokter ahli umumnya akan melakukan tindakan operasi kateter. Ini adalah tindakan pemasangan selang kateter ke dalam kandung kemih melalui saluran kencing.

Tujuannya untuk mencegah urine dalam kandung kemih penuh hingga menyebabkan penderita gangguan kemih gampang mengompol meskipun tekanan dalam kemih dalam kadar kecil.

Penanganan dengan menggunakan kateter ini biasanya membutuhkan waktu selama tiga hari sampai beberapa minggu sampai saluran kencing kembali normal.

Gangguan berkemih sebaiknya cepat disembuhkan. Jika kelamaan, gangguan kemih ini bisa menyebabkan kerusakan syaraf pada kantong kemih.  Dan, akibatnya bisa melumpuhkan otot uretra.

Kompas, 16 Desember 2009

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s