Pementasan Tari Pendet Massal Raih Rekor MURI


Pementasan tari pendet massal yang melibatkan 1.008 orang di Denpasar, Rabu berhasil tercatat dalam Museum Rekor Dunia Dunia Indonesia atau MURI.

Pemrakarsa pementasan tari pendet, Sukowati Sosrodjojo yang juga Presiden Direktur Rekso Nasional Food mengatakan, sebagai anak bangsa, segala seni budaya harus dilestarikan agar tidak diklaim oleh oknum atau negara tertentu sebagai bagian dari budayanya.

“Dengan tercatat pada rekor MURI tersebut, maka sebagai anak bangsa, kami berkewajiban untuk dapat melestarikan kesenian itu,” katanya.

Penyerahan sertifikat MURI No. 4052/R.MURI/XII/2009 oleh Senior Manager MURI Paulus Pangka kepada Sukowati Sosrodjojo selaku pemrakarsa pementasan kesenian asal Pulau Dewata itu dirangkaikan dengan pembukaan gerai McDonald’s yang berlokasi di Jalan Kobo Iwa, Denpasar.

“Kami sangat peduli dengan keberadaan seni budaya Indonesia sehingga dengan pergelaran atau pementasan tari pendet ini, diharapkan kesenian yang lain di tanah air akan menyusul tercatat dalam rekor MURI,” katanya.

Untuk tarian massal seperti ini, kata dia, memerlukan koordinasi dan persiapan yang cukup matang, sehingga pada saat pementasan tidak ada kendala.

“Pementasan kesenian ini melibatkan anak-anak SMP dan SMA/SMK dari sejumlah sekolah yang ada di Bali serta sejumlah sanggar seni tari di Denpasar,” katanya.

Ia mengaku, pihaknya merasa bangga dan senang dengan tercatatnya kesenian tersebut ke dalam rekor MURI.

“Kami merasa bangga dan senang selaku pemrakarsa pementasan kesenian tersebut,” ujarnya.

Sementara Wali Kota Denpasar Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra saat menyaksikan pementasan tari pendet itu tampak gembira serta kagum dengan ide dari penyelenggara kegiatan tersebut.

“Pementasan kesenian secara massal ini benar-benar mengagumkan. Oleh karena itu mari kita jaga dan lestarikan kesenian tesebut,” katanya.

Tari pendet pada awalnya merupakan tari pemujaan yang banyak dipentaskan di pura, tempat ibadat umat Hindu di Indonesia. Tarian ini melambangkan penyambutan atas turunnya dewata (Tuhan) ke alam dunia.

Lambat laun, seiring perkembangan zaman, para seniman Bali mengubah pendet menjadi tarian “ucapan selamat datang”, meski tetap mengandung nilai sakral dan religius. Pencipta atau koreografer dalam bentuk modern dari tarian tesebut adalah I Wayan Rindi.

kompas, 24 Desember 2009

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s