Stres Bikin Kulit Memburuk


STRES tidak hanya menganggu kesehatan tetapi juga merusak penampilan kulit. Penelitian ilmiah telah mengungkap peran hormon stres cortisol dalam menyebabkan gangguan kulit, seperti kulit kering dan garis-garis halus di wajah. Selain efek negatif stres, para pakar juga mengembangkan terapi pemulihan. Berikut strategi yang bisa Anda gunakan untuk mengatasi gejala stres sekaligus menjaga tampilan kulit agar tetap cerah dan kencang.

1. Kulit kering

“Stres kronis meningkatkan hormon cortisol, yang merusak kemampuan kulit dalam menahan air,” tutur dermatologist dari University of California Peter Elias, MD, seperti dikutip situs prevention. Hilangnya cairan akan mengikis kilauan wajah.

Cara memperbaiki: Pilihlah produk hypoallergenic dan bebas pewangi.”Produk dengan derajat keasaman (pH) rendah ini akan mencegah kekeringan dan peradangan lebih lanjut.” Selain itu, basuhlah wajah Anda dengan air hangat. Suhu panas akan mengikis minyak kulit. Kemudian oleskan krim wajah saat kulit masih dalam keadaan agak lembab.

2. Garis halus

Cortisol memicu peningkatan kadar gula darah, yang melalui proses glycation, akan  merusak kolagen dan elastin (serat protein yang membuat kulit tetap montok dan lembut). Selain itu, ketegangan otot yang berlangsung terus-menerus cenderung memicu kerutan permanen.

Cara mengatasi: Gunakan krim yang dijual di apotek (over the counter medicine/OTC) yang terbuat dari retinol dan antioksidan untuk mendorong produksi kolagen, sehingga kulit kembali kencang.

3. Kemerahan di wajah

Peningkatan aliran darah yang terjadi saat Anda di bawah stres akan membuat pembuluh kapiler darah mengembang. Stres juga memicu kilasan panas dan  karena stres melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda, maka kilatan panas di wajah akan bertahan lebih lama.

Cara mengatasi: Jika digunakan setiap hari, krim oles yang terbuat dari antiperadangan seperti  allantoin dan ekstrak akar licorice bisa meredakan kemerahan di wajah.

4. Jerawat

Menurut Gil Yosipovitch, MD, seorang profesor dermatologi dari Wake Forest University, Stres meningkatkan peradangan yang memicu munculnya jerawat.

Cara mengatasi: Gunakan lotion yang mengandung asam salisilat untuk membantu pengelupasan kulit atau yang mengandung benzoil peroksida untuk menghilangkan bakteri plus pelembab noncomedogenic agar kulit tidak terlalu kering.  Jika kulit Anda tidak merespon penanganan ini dalam beberapa minggu, berkonsultasilah dengan dokter untuk menemukan obat yang lebih kuat.

5. Mata lelah

Kecemasan, terang Dermatologist Amy Wechsler, MD, dari New York City, akan menyebabkan reaksi berantai, memicu gangguan tidur di malam hari, yang pada akhirnya akan membuat mata bengkak.

Cara mengatasi: Letakkan potongan ketimun di mata. Cara ini membantu mengecilkan pembuluh darah dan limfa yang membawa cairan ke area mata. Selain itu, tidurlah dalam posisi kepala sedikit ditinggikan untuk mencegah penumpukan cairan di sekitar mata.

Media Indonesia, 29 Desember 2009

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s